#WHYAMD – Komputer Sendiri

Udah lama bergelut sama komputer, game, internet dan dunia blog. Gak berasa tiap malam jadi kebiasaan ngabisin segelas kopi sambil nge-game atau browsing. Gak sadar kalau tiap hari badan tambah gemuk berhubung sering ngemil malam-malam. Bener-bener peningkatan, peningkatan berat badan.

Jadi ingat dulu pas pertama kali beli komputer. Beli komputer seadanya berhubung cuma bisa minta beliin, belum bisa beli sendiri. Berhubung masih pengangguran berkedok pelajar, haha. Gak bisa minta komputer dengan spesifikasi ini-itu. Bukannya dibeliin, entar malah diberi pelototan mata super yang bikin beta gak berani ngomong lagi. Diem…

Petualangan beli komputer sendiri dimulai tahun 2011, saat udah mulai kerja sendiri, udah punya uang sendiri, walau sampai sekarang juga masih sendiri. Berhubung gak bisa nawar macam ibu-ibu di pasar. Jadi, sebelum memutuskan beli, ya cari-cari informasi soal performa, fitur, dan harga melalui internet. Kan banyak tuh review-review objektif yang beredar di internet. Biar tahu apa yang bakalan dibeli dan gak dikibulin sama yang jual.

Oke, pembelian pertama beta gak dalam bentuk PC komplit. Beta mutusin beli hardwarenya satu-satu biar bisa milih-milih komponen terbaik (dari performa dan juga harga). Soalnya kalo beli langsung takutnya entar malah ada gak sesuai keinginan.

Dari semua komponen hardware yang mesti dibeli, yang paling lama mikirnya adalah processor sama VGA Card. Lama mikir berhubung tuh komponen bakal mempengaruhi pembelian komponen yang lain. Jadi ingat dulu sampai dua kali mondar-mandir cuma buat nyari info. Sampai ujungnya rada dicuekin sama yang jual berhubung banyak nanya.

Berbagai macam hal beta lakukan sebelum memutuskan membeli processor dan VGA Card. Mulai dari baca-baca artikel review sana-sini, nanya sama guru IT di sekolah dulu, sampai duduk di bawah pohon beringin malam-malam. Oke semua beta lakuin kecuali yang terakhir. Sampai akhirnya beta dapat memutuskan, beta beli processor dan VGA dari AMD.

Pergi ke toko komputer, pasang muka datar, lirik sana-sini, perhatiin karyawan tokonya, terus ditangkap gara-gara dikira mau maling. Salah, salah, ceritanya gak kayak gitu.

Ulang.

Pergi ke toko komputer, pasang muka cengengesan, lirik karyawan ceweknya, kali aja ada yang bikin ehem. Eits.. eits.. salah lagi.

Sekali lagi.

Pergi ke toko komputer. Nanyain barangnya yang beta cari ada atau gak. Lama nunggu, tuh karyawan toko baru nongol lagi nunjukin barangnya. Jadi lama mungkin gara-gara sebelumnya beta cuma banyak nanya doang.

Iyei.. sukses bawa pulang processor AMD Phenom II X6 1055T sama Radeon HD 6450 yang saat itu menurut beta udah cukup buat ngegame sama desain. Pembelian hardware lainnya akhirnya bisa menyusul beberapa waktu kemudian.

Akhirnya, bisa memiliki komputer sendiri. Udah bisa main game-game yang dulu gak sanggup dimainkan komputer sebelumnya. Sekarang malah keterusan begadang entah main game atau ngeblog. Meski udah beberapa kali upgrade, tetap aja pake AMD. Begadang terus, kopi mana kopi.

Kenapa beta memilih produk AMD sebagai bagian utama dari konfigurasi komputer beta? Berikut beberapa alasan berdasarkan beberapa review dan  pengalaman sendiri.

Harga yang lebih bersahabat.

Emang sih ya, harga kadang jadi pertimbangan yang cukup menyita pikiran saat memutuskan membeli hardware komputer. Apalagi buat pembeli dengan dana terbatas seperti beta, hihi. Kadang niat mau beli mesti diurungin gara-gara harga yang melebihi budget yang tersedia. Tapi untungnya, produk AMD memiliki harga yang jauh lebih bersahabat. Tingkatan harganya pun cukup variatif. Harga paling mahal juga gak nyampai dua digit.

Perbandingan antara harga dan performa yang cukup meyakinkan.

Nyambung sedikit sama alasan pertama di atas. Harga produk AMD murah bukan berarti murahan ya. Produk AMD justru memiliki perbandingan antara harga dan performa yang sangat baik. Mudahnya, kita membayar lebih murah atas performa yang bisa dikatakan sama dengan produk lain yang lebih mahal. Lebih efisien dalam hal harga.

Bersahabat buat gamer.

Ehm, udah dari dulu sih denger pendapat ini. Tapi emang bener. Produk AMD lebih bersahabat buat para penikmat game. Untuk produk processor misalnya, AMD memiliki banyak varian produk yang memiliki core lebih banyak dan kecepatan lebih tinggi. Hal ini tentunya lebih menguntungkan untuk keperluan render dan gaming. Produk VGA-nya? Produk VGA card dari AMD memiliki jumlah stream processor yang lebih banyak dan memory bus lebih dibanding produk lain.

Gebrakan dalam teknologi.

Ini nih yang paling anget-anget-nya. Belum merasakan secara langsung sih. Mudahan dalam waktu dekat bisa merasakan secara langsung. Udah denger soal tipe memory terbaru dari VGA-nya AMD, kan? Yap, memory HBM yang memiliki memory bus luar biasa gede, 4096 Bit. AMD jadi yang pertama dalam penggunaan memory bertipe HBM dalam VGA-nya. Heemm… pengen cepetan punya dah.

Yap itu tadi sedikit kisah dan alasan beta memilih produk AMD. Bagaimana dengan kalian?

 

Semua gambar milik amd.com

2 Comments

  1. Processor AMD kayaknya sedikit lebih boros watt dari intel bro. Makanya kemarin, akhirnya pilih intel saja.:))
    untuk VGA kayaknya masih boros juga.;)

    • Iya sih, hhe

      makanya lagi nunggu rilisan prosesor terbarunya entar akhir tahun, gak sabar pengen nyobain “zen”.. haha

      VGA dari dulu AMD terus, haha

Tinggalkan Balasan