Waw, akhirnya gue tau gimana rasanya “hidup di Jakarta”

Macet bro! Macet….. seumur-umur baru kali ini gue kejebak macet selama satu jam. Berangkat dari rumah jam 8 nyampe tempat kerja jam 9.30, mampus dah. Motor gue mesti jalan semut sepanjang 500 meter, bayangkan! Hampir satu jam cuma buat jalan 500 meter!  Mana belum sarapan, jadi gak salah kalau gue akhirnya sarapan dengan sebatang (entah benar apa gak kata-katanya) roti di atas motor tepat di tengah-tengah kemacetan. Roti! Roti! Roti!

Neh daerah (perempatan gatot-veteran) emang sudah dari dulu sering kena macet. Tapi, buat ukuran macet sampe separah ini, baru kali ini gue alami. Apes! Ngomong-ngomong polisi lalu-lintasnya pada kemana ya??? Kok gak ada yang nongol???? Tuh ada ambulan yang ikut-ikutan kejebak! Weleh weleh (gue lupa siapa dulu yang sering weleh-weleh gini).

Macet bakalan jadi rutinitas di sebagian besar jalan-jalan utama di Kota Banjarmasin. Jalan-jalan seperti jalan Gatot Subroto, Veteran, S. Parman, Hasan Basri dan jalan utama, jalan A. Yani dipastikan bakal jadi titik macet tiap pagi dan sore. Klo ujung-ujungnya kayak gini, pada akhirnya para pengguna jalan mesti mengatur waktu agar gak terjebak macet. Bangun pagi hayo bangun pagi….

Yah, namanya juga masalah lumrah buat kota berkembang, apalagi jika kota bersangkutan memiliki masalah tata ruang dan lokasi. Pembangunan kurang terarah dan teratur, jadi serba sulit buat menata ulang. pembukaan lahan buat pembuatan jalan baru sudah tidak mungkin dilkakukan. Hal yang paling memungkinkan cuma memperlebar jalan yang ada, itupun terkendala sama bangunan yang berdiri di sepanjang jalan. Perlu uang miliaran rupiah cuma buat pembebasan lahan, belum lagi buat pelebaran.

Impian kebanyakan warga Banjarmasin buat “mencicipi” gimana raasanya tinggal di Ibukota kayaknya bakal jadi kenyataan. Paling enggak, dari sudut kemacetannya, kakakakakak. Jadi laper euy klo kelamaan kejebak macet. Mending klo ada tukang cendol atau es  serut yang ikutan kejebak, lumayan buat mendinginkan tenggorokan sama kepala yang udah nyembulin asap dari tadi.

Menyikapi keadaan lalu lintas yang akan sangat padat di tahun-tahun ke depannya, Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Kalimamtan Selatan (klo gue salah sebut bilangin yo) mulai mengerjakan proyek pembangunan jalan layang gatot subroto sejak awal November lalu. Artinya gue dan seluruh warga Kota Banjarmasin harus rela mencicipi lebih banyak kemacetan selama 800 hari lebih di jalur A. Yani. Aaarrrrgggghhhh…… tempat kerja gue tepat berada di depan proyek pembangunan, artinya gue mesti ikut macet-macetan tiap hari.  Sabar…. sabar……!!!

Semoga saja proses pembangunan berjalan lancar. Dan kami semua, warga Banjarmasin berharap, akan ada proyek-proyek pembangunan lainnya yang tentunya akan turut membantu perkembangan Kota Banjarmasin ke arah yang lebih baik. Salam banua, salam Indonesia

Tinggalkan Balasan