Wagakki Band – Warna Lain dari Musik Tradisional

Ohayou, Konnichiwa, atau Konbanwa… (pilih sesuai kondisi waktu saat membaca).

Dibilang sok ke-jepang-jepang-an? Ya sudah, terserah lah. Berhubung kali ini bahas salah satu band dari negeri sakura. Jadi, minta maaf kalo entar kebanyakan istilah gak jelas, hihi.

Ehmm, kembali ke topik.

Beta sekarang lagi jatuh cinta. Jatuh cinta pada pandangan yang entah udah keberapa. Bukaan… beta bukannya jatuh cinta sama orang *eh, malah tambah gak normal kayaknya.

Diperjelas aja dah biar gak salah lagi. Sekarang beta lagi jatuh cinta sama sebuah band asal jepang. Dari dulu sih emang suka band sama lagu dari jepang. Walau kadang banyak gak ngerti, tapi yaa.. sedikit-sedikit paham lah. Gini-gini, biar mukanya macam tukang parkir di pasar bisa bahasa jepang sedikit-sedikit.

Dulu sempat suka sama l’arc-en-ciel, Aqua Times sama Zone. Sekarang nambah lagi dua, Goose House sama Wagakki Band. Khusus soal Wagakki Band, beta ulas secara khusus di postingan kali ini. Biar gak kelamaan baca basa-basi gak jelas, yuk terusin dibacaaa….

Apa itu Wagakki Band?

Wagakki Band adalah band Jepang yang menggabungkan elemen alat musik modern sama alat musik tradisional jepang. Makanya diberi nama Wagakki, secara harfiah artinya alat musik tradisional.

Apa sih perbedaan Wagakki Band sama band Jepang lainnya?

Keunikan yang dimiliki oleh Wagakki Band kemampuan mereka menggabungkan dua elemen musik yang berbeda menjadi kesatuan musik yang saling melengkapi. Kan keren tuh bisa sekalian memperkenalkan alat musik tradisional pada generasi muda yang notabene suka musik modern.

Beberapa alat musik tradisional yang dipergunakan macam Jamisen (semacam gitar gitu), Sakuhachi (seruling bambu), Koto (semacam harpa) dan juga Wadaiko (drum). Satu keunikan lainnya yang bisa dibilang kekuatan dari Wagakki Band ada dari sisi vokal. Sang vokalis menyanyi dengan style Shigin yang sangat khas. Apa itu Shigin? Hmmm, semacam kayak orang nyinden itu loh. Kalo salah mohon maaf ya.. hhi

Dalam penampilan, Wagakki Band juga punya tren tersendiri. Pakaian tradisional yang dimodifikasi dengan sedikit percampuran gaya barat. Jadi masih terlihat tradisional dan gak se-eksentrik gaya visual-kei yang udah jadi semacam pakem kebanyakan band Jepang.

Personilnya siapa aja nih?

Oke, kita kenalan satu-satu sama personilnya Wagakki Band yang kebanyakan katanya artis Nico Nico Douga…

Yūko Suzuhana (鈴華ゆう子)

Ini nih sang vokalis. Mukanya bikin beta cengar-cengir sampai mulut bebusa. So kawaii… *NB: Beta normalkan klepek-klepek liat cewek cantik. Yūko udah mengenal dunia musik sejak masih balita. Sekarang jadi semacam pengajar Shigin, seni membaca puisi di jepang. Suaranya khas, namanya juga udah jadi pengajar Shigin. Suara Yuko berhasil menghidupkan nuansa tradisional dalam setiap lagu Waggaki Band. Jadi betah lama-lama liat video klipnya. Xixixixi.

Machiya (町屋)

Gitaris dari Wagakki Band yang sering kali tampil nyentrik dengan topeng dan goyangan yang terasa aneh buat dilihat, hihi. Machiya juga berperan sebagai backing vokal dengan cita rasa rock jepang kebanyakan. Betewe, beta juga pernah liat video cover gitarnya diupload di Youtube, eh ternyata jadi anggota Wagakki.

Beni Ninagawa (蜷川べに)

Pertama juga muncul di Youtube dengan video cover lagu dengan menggunakan Jamisen. Jadi kepikiran, itu nyari kunci buat main Jamisennya gimana yah. Apa semacam kayak biola gitu?

Kiyoshi Ibukuro (いぶくろ聖志)

Pemain Koto, semacam harpa versi jepang. Menurut liputan di NHK world, udah sering tampil buat memperkenalkan musik tradisional jepang di beberapa negara sih.

Asa (亜沙)

Pertama kali liat, dikira cewek. Tapi pas ngomong, ternyata cowok. Pas wawancara dengan tegas bilang, “watashi wa danshi…” (laki-laki tulen). Hedeh, gaya pakaiannya bikin salah persepsi.

Daisuke Kaminaga (神永大輔)

Pemain Sakuhachi, kalo di Indonesia mungkin bakal jadi pemain seruling konser dangdut. Tapiiii, Sakuhachi punya suara yang khas. Kadang semacam ada suara nada lepas yang emang jadi ciri khasnya.

Wasabi (山葵)

Wasabi? Itu bukannya makanan pedas yang biasa ada di makanan jepang kan, ya? Eh, bukan, klo Wasabi yang ini, drummernya Wagakki Band yang punya ciri khas, selalu menampilkan karakter-karakter jepang di bagian punggungnya. Tiap tampil di acara apapun pasti gak pake baju. Entar masuk angin tuh…

Kurona (黒流)

Pemain Wadaiko, drum jepang yang sering kali teriak-teriak ooooooouuu…. ato arraayyya… gitu. Macam pengomando grup penabuh drum tradisional. Gak kebayang, ternyata teriakan oooo… juga jadi pengisi yang bagus buat keunikan musik Wagakki Band.

Hhhmmm penasaran gimana sih musik yang dibawakan Wagakki Band. Nih beberapa video klip yang jadi hits mereka.

Oohh, ini juga. Rekaman pas acara di NHK World dan NHK ETV.

Jadi gimana, tertarik juga sama musik uniknya Wagakki Band. Hhi. Musik Indonesia juga gitu dong, jangan malu buat ngangkat tradisional. Ya.. ya.. ya..

Sumber gambar: fanpop.com

Sumber video: Avex Youtube Channel

3 Comments

  1. Kerenn.. Kalimat terakhirnya, kalo aja di Indonesia ada band yang musik rock di padu sama alat musik tradisional macam angklung, gamelan, sasando, kecapi.. atau alat musik yang lain. Pasti keren. ^^

Tinggalkan Balasan