Thanks to my brother to give me some interesting nickname

Beta salut sama prestasi kakak sendiri yang sudah memberikan beta panggilan aneh di rumah dengan sangat indahnya. Semoga dia tetap mampu menghasilkan panggilan-panggilan aneh lainnya untuk orang-orang sekitar. Beta bangga, beta juga hampir gak percaya nama panggilan yang dia kasih bakal nempel sampai sekarang.

Beta terkadang ketawa sendiri klo ingat bagaimana panggilan aneh ini dianugerahkan pada beta. Klo gak salah kejadian pas beta masih belom bersekolah –bisa dibayang bagaimana kondisi beta saat itu-. Di rumah dulu masih sering dengerin radio –berhubung vcd dan mp3 belom menjamur seperti sekarang-. Ada sebuah iklan obat di radio, beta gak ingat jelas obat apaan, yang paling beta ingat adalah suara orang yang ngiklanin ngucapin kata “cap betet” dengan intonasi yang menurut otak beta saat itu terdengar indah. Beta jadi sering ikut-ikutan ngucapin tuh cap obat lengkap beserta intonasinya.

Kakak beta –entah karena punya bakat alam atau apa- sukses memanfaatkan momen tersebut dengan memanggil beta “betet”. Awal-awal beta masih gak connect, tapi kok lama-lama otak beta berhasil dikelabui. Beta tiba-tiba menoleh reflek pas ada yang nyebut tuh kata. Wah, kalau tiba-tiba ada yang nyebut tuh kata dikerumunan orang, beta pasti tetap noleh. Dan pada akhirnya tuh kata melekat jadi panggilan di rumah. Thanks brother, terima kasih atas panggilannya –nangis bombay-.

Beta kira tuh panggilan hanya sementara, entar juga bakalan ngilang sendiri. Tapi ternyata, tuh panggilan udah mengakar di rumah beta. Sepupu, istrinya, kakak yang lain, ponakan dan keluarga lainnya pada ikutan manggil gitu. Aaaa……. nama beta diubah secara sepihak. Hari-hari terus berlalu dan panggilan “betet” menjadi panggilan resmi beta sejak saat itu. Kenapa panggilan beta harus “betet” bukan nama lain yang lebih kerenan dikit.

Ponakan-ponakan pada ikutan manggil begitu di rumah, mulai yang paling gede sampai yang masih belajar jalan. Gak ada lagi ponakan yang manggil beta pake kata “suanang” (om dalam bahasa banjar). Semua kompak, solider dan penuh kerja sama manggil beta “betet”. Terimakasih lagi buat kakak beta…

Beta jadi kebayang, ntar klo ada salah satu ponakan beta ngenali beta sama suami atau isteri nya, mungkin semacam gini :

Ponakan : Kenalin, bang (ceritanya ponakan cewek)

Suami ponakan : Siapa? Om kamu ya? (mau nyodorin tangan buat jabat tangan)

Beta : (Mau nyambut sodoran tangan suami ponakan, tapi keburu diputus omongan ponakan)

Ponakan : Bukan?

Suami ponakan : terus siapa?

Ponakan : Betet….

Suami ponakan : ha?????

Beta : (guling2 nutupin muka) kenapa masih melekat sampai gini…….

Waw, bener-bener percakapan yang gak bisa diterima secara logis. Mudah-mudahan entar jangan sampai macam gitu. Bagi yang baca blog beta, jangan ikut-ikutan manggil betet setelah mengetahui fakta ini. Cukup panggil beta, B-E-T-A.

#Update info = obat yang pake cap betet itu ternyata balsem gosok…

 

*Foto utama oleh: Peasap – CC BY

Tinggalkan Balasan