Pemikiran sesat beta soal makhluk kembar

Anak kembar? Yang terlintas di benak beta sama orang lain pasti seputar dua orang makhluk hidup (lebih spesifiknya manusia) yang lahir barengan, punya muka yang nyaris sama, kadang kelakuannya juga sama dan terakhir, bajunya sering couple.

Selama hidup beta –yang entah sudah berapa lama- sering beta temui makhluk-makhluk kembar yang bertebaran mulai dari temen sekolah, keluarga, dan terakhir temen satu komunitas. Bisa ditebak, hal yang bikin nyebelin adalah gimana ngebedain mereka berdua, siapa yang A dan siapa yang B. sumpah, ini kadang bikin kesal…
Soal makhluk kembar ini, beta memiliki beberapa pemikiran tersendiri, gimana tentang kehidupan mereka. Tentunya sebuah pemikiran sesat.
 
Masalah baju couple makhluk kembar
 
Entah udah jadi semacam standar atau gimana, tiap makhluk kembar pasti dikondisikan untuk memakai baju yang sama. Ini sebenarnya masalah, gimana nantinya cara beta dan orang-orang lainnya buat membedakan mereka. Apa para orang tua mereka tak pernah mengalami masalah tersebut.
 
Sedikit ilustrasi
Mama : A, tolong bantu papa bawa tas ke depan..
Entah A atau B : ma, aku B, bukan A..
Mama : oh, maaf mama salah..
Mama jalan ke depan, terus balik lagi. Ketemu sama entah sama A atau B lagi
Mama : B, bantuin mama dong..
Entah B atau A : ma, aku A, bukan B…
Mama : (tepok jidat, menghampiri)
Papa : kenapa, ma?
Mama : mending A sama B kita kasih label yah, pa.
Papa : kenapa?
Mama : mama bingung bedainya. Kasih label yah, pa.
Papa : haduh
 
Dalam kasus ilustrasi di atas, apa bisa dipikirkan kembali soal ide baju couple-nya?
 
Apa pernah makhluk kembar lupa siapa diri mereka?
 
Beta pernah berpikir, kalau seandainya orang lain bisa kesulitan membedakan anak kembar, apa mereka memiliki masalah serupa? Apa pernah mereka lupa siapa jati diri mereka? Ini luar biasa, mereka tak pernah mengalaminya. Namun, mungkin saja ada kemungkinan 1/1000000000000000000000000 hal tersebut bisa terjadi kan, ya?
 
Ilustrasi lagi
Siang hari, si A dan si B baru bangun, dan tentunya udah kesiangan.
Entah si A atau B : (bangun dari ranjang. Jalan menuju cermin, pasang pose selfie)
Entah si B atau A : (ikutan bangun, ikutan pasang pose di depan cermin juga)
Entah si A atau B : (liat entah si B atau si A) eh, gue siapa, yah?gue A, atau jangan-jangan gue B. Eh, yang bener yang mana, ya.
Entah si B atau A : (pasang muka bingung) gue juga mau nanya. Gue ini siapa? Elo B kan, kalau gitu gue A. Bisa jadi elo yang A kali, ya.
Entah si A atau B : jadi ini gimana. Siapa yang jadi A atau jadi B
Entah si B atau A : kita suit (pasang muka cerdas)
Entah si A atau B : oke…
 
Gak kebayang kalau kejadian di atas terjadi. Horor banget kalau bisa lupa nama sama jati diri sendiri. Nentuinnya pake suit lagi. Sumpah, horor banget…
Makhluk kembar suka sama hal yang sama
 
Ribet, ini pemikiran pertama beta. Kalau ada makhluk kembar yang bener-bener kembar lahir batin. Apa yang akan terjadi sama dunia ini. Si A suka kentang rebus, si B juga. Si A suka manjat tiang listrik, si B juga. Terus kalau si A suka sama seorang cewek, si B juga suka sama cewek yang sama. Ini menyusahkan. Beta sampai berasap mikir sambil nulis nih artikel.
 
Bayangin kalau si A sama si B, suka sama cewek yang sama. Apa yang bakal terjadi. Apa mereka bakal tawuran one on one sambil banting-banting cambuk gear motor. Atau mereka berdua bakal jambak-jambakan rambut sambil teriak-teriak histeris. “dia punya gue. Dia punya gue” mungkin, ini terlihat “keren”, karena cinta itu perlu pengorbanan dan perjuangan. #IniApa
 
Coba bayangin kondisi lainnya. Mereka berdua akur, cinta damai. Mereka sadar karena mereka berdua itu kembar. Mereka harus menjaga aturan-aturan dasar dalam serikat kembar tingkat kecamatan. Mereka akhirnya membuat perjanjian bermaterai 6000 yang ditandatangani saksi dari beberapa ketua RT. Mereka setuju untuk tetap suka sama cewek yang sama. Tanpa harus saling berebut dan tidak membuat cewek yang disukai curiga. Mereka sepakat, senin sampai rabu giliran A yang mendekati si cewek. Kamis sampai sabtu giliran B yang mendekati. Minggu, ditentukan pake undian. Ini keputusan terbaik yang bisa mereka ambil. Dan gak akan bikin si cewek curiga. Karena mereka berdua makhluk kembar yang susah dibedain
 
*entah apa yang beta tulis di atas
 
Cukup, cukup beta nulis hal gak jelas gini. Beta udah gak sanggup mikir. Sekian…
Salam damai untuk para makhluk kembar di dunia.

19 Comments

  1. Wakakakaaa ada apa sih beta ini, sehat?
    Tapi bener sih, emang menarik kalo ngebahas tentang anak kembar. Kampretnya adalah ketika mereka kembar cowok dan cewek, mereka bisa so sweet melebihi orang yang pacaran. Pasti, orang kayak mereka enggak takut jomblo. 😀

  2. Dulu pernah nonton film WARKOP DKI yang ceritanya tentang anak kembar. Jadi semua anaknya di gundul sama di kasih nomor di jidat nya hehe.
    Bang beta tidak punya kembaran kan ? *peace

  3. Dulu pernah nonton film WARKOP DKI yang ceritanya tentang anak kembar. Jadi semua anaknya di gundul sama di kasih nomor di jidat nya hehe.
    Bang beta tidak punya kembaran kan ? *peace

  4. Ngakak Gue bacanya. Tapi ada benernya juga tuh, kalo masalah cewek gimana ya??? Bahaya kalo dua2nya suka sama 1 cewek yang sama. Hahaha

  5. Ngakak Gue bacanya. Tapi ada benernya juga tuh, kalo masalah cewek gimana ya??? Bahaya kalo dua2nya suka sama 1 cewek yang sama. Hahaha

Tinggalkan Balasan