Nyelam gaya batu

Klo denger kata banjarmasin, apa yang ada di kepala kalian??? Klo gak salah sih yang paling sering digaungkan mengenai Kota Banjarmasin adalah julukan Kota Seribu Sungainya *beta belom hitung sendiri jumlah sungainya. *yang minat ngitung beta persilakan…

Logikanya, klo kehidupan masyarakatnya dekat dengan sungai, kemungkinan besar a.k.a 99,999999999999% pasti pada bisa renang. Malu kan klo daerahnya di kelilingi sungai tapi ternyata gak bisa renang….

Nah, lho!!! Masalahnya di situ, kenapa beta termasuk di dalam kemungkinan 0,000000000001% yang gak bisa renang. *ya, beta gak bisa renang, puas!! Bisa renang itu merupakan bakat alami, dan ternyata beta gak punya bakat di sini *tepok jidat.

Beta jadi sama bebek yang sering berakhir tragis jadi hidangan di atas piring. Gimana gak malu, si calon bebek bakar udah bisa renang meski masih ingusan. Beta malu….. dimana beta mesti nyembunyiin muka beta….. *sembunyiin muka di balik bantal.

Beta dulu jadi sering mikir ribuan, ratusan ribu, jutaan, bahkan milyaran kali sebelum memutuskan ikut klo diajak temen pergi ke tempat yang banyak airnya (baca pantai, aair terjun, dll, red). Beta takut bakalan kembali mempraktikkan gaya nyelam terhebat sepanjang masa, nyelam gaya batu, di hadapan temen-temen beta. Gak bisa beta bayangin gimana jadinya klo beta tenggelam di depan temen.

Satu hal yang jadi beban pikiran beta saat ini *suer, beneran kepikiran, nanti jika beta sudah punya keturunan (baca : anak), apa yang harus beta lakukan? Sebagai seorang ayah, beta dituntut untuk membimbing anaknya, tak terkecuali ngajarin renang *mau pingsan. Jadi kebayang sedikit ilustrasi di kepal beta.

Anak : Yah, ajarin renang dong. Yang lain udah pada diajarin, minggu depan mau ke kolam renang lho.

Beta : (Diem, mikir keras) serius mau belajar sama ayah? (pasang muka serius)

Anak : (Ngangguk2 gembira)

Beta : Maaf nak, ayah belum bisa mengajarimu (pake efek kamera close up muka, kayak sinetron2 gitu)

Anak : Nanti kalau ayah gak sibuk aja….

Beta : Ayah minta maaf, nak…. (pasang muka sedih)

Anak : (bingung) Memangnya kenapa, yah?

Beta : Kamu belajar sama mama aja yah…

Anak : Memangnya ayah kenapa??

Beta : (mewek, adegan dibuat sedramatis mungkin) ayah gak bisa renang juga…

Anak : (diem……. gak bisa bicara lagi)

Jadi merasa bersalah sama calon anak beta di masa depan, “maaf nak, ayah gak bisa ngajarin renang, maaf….”.

Melalui tulisan ini, beta pengen nanya, adakah cara cepat ataupun buku cepat mahir renang macam buku-buku cara cepat bla…bla… bla… lainnya yang banyak beredar di toko buku. Jika ada, kasih tau beta….. *pasang muka sedih *nangis bayi.

12 Comments

  1. ane dulu juga nggak bisa renang. Tapi karena dipaksa berenang oleh teman-temen, akhirnya bisa juga. Yang penting mau belajar aja sob.

  2. Kalo gue dulu belajarnya dikit demi sedikit, belajar emang gitu sih seharusnya hehe. Ntar lama-lama bisa kok Bro berenang, asal tekun aja sih. + gak takut tenggelam. Eh, jangan lupa ada yang dampingin biar ada yang nolong hehehehe

Tinggalkan Balasan