Lebaran Beta Tahun Ini

Malam…., hooaamm

Ramadhan sama lebaran sudah lewat nih. Berarti beta mesti berpisah sama makanan-makanan enak yang biasanya cuma muncul saat bulan ramadhan. Terus, itu artinya beta mesti kembali lagi ke kantor dan berantem sama kerjaan yang menumpuk bikin beta pengen guling-guling di trotoar.

Lebaran tahun ini meninggalkan banyak kisah buat beta. Mulai dari perjalanan melelahkan ke berbagai tempat. Perut yang kepenuhan gara-gara kebanyakan makan. Terus yang paling bikin gak enak, pertanyaan langganan tahunan yang tiada henti menghampiri beta, meski tahun ini dengan versi yang sedikit berbeda.

Perjalanan panjang di hari lebaran

Gak seperti hari-hari lebaran sebelumnya dimana beta biasa cuma pulang kampung cuma buat ziarah ke makam mama terus sungkeman sama bapak, tahun ini sedikit berbeda. Kalau sebelumnya cuma pulang kampung yang jaraknya bisa di tempuh semut dalam 2 minggu, kali ini beta mesti berangkat ke dua tempat yang jaraknya berlawanan, martapura sama marabahan. So, hari pertama dihabiskan buat keliling di kampung halaman sama kota martapura buat silaturahmi ke keluarga. Besok harinya mesti ke kota marabahan, mesti bukan kotanya yang beta tuju, melainkan daerah pedesaan yang tempatnya super terpencil.

Beta sudah macam supir angkot yang mesti kejar setoran buat nyinggahin rumah-rumah keluarga yang luar biasanya saling berjauhan. Kenapa keluarga beta gak ngumpul satu daerah aja ya? Terus bikin komplek dengan nama keluarga besar kami, kayaknya lebih enak buat dikunjungi, haha.

Pas ke martapura, beta akhirnya bisa berkunjung lagi ke rumah almarhumah nenek beta yang sudah hampir 20 tahun tak pernah beta kunjungi. Jadi ingat dulu pas masih seukuran kunyit (baca : masih kecil) beta sering main-main di sini. Main petak umpet di bawah rumah yang emang dibangun dengan ciri khas suku banjar, bubungan tinggi. Ah, jadi nostalgia sama kehidupan masa kecil.

Kalau di marabahan sendiri, cuma satu keluarga yang dikunjungi. Jadi berangkat kesananya emang bener-bener niat, gak ada alasan tambahan selain berkunjung. Berhubung rumah yang ditinggali keluarga beta masih belum kenal sama listrik, maka jam berangkat mesti pagi-pagi, biar pulangnya entar gak kemalaman. Gak kebayang kalau mesti pulang dari daerah terpencil tanpa penerangan listrik broh. Jadi semacam uji nyali entar ujung-ujungnya.

Makanan serupa dengan rasa yang berbeda

Namanya juga lebaran, pasti ada yang namanya makanan khas lebaran. Berbeda sama makanan khas lebaran di daerah lain yang kebanyakan berupa opor ayam, masyarakat banjar justru menghidangkan soto banjar dan juga lontong. Berhubung lidah beta sudah terlatih buat makan menu tersebut sejak masih ngisap dot, udah pasti tuh menu bikin beta ngiler.Saat lebaran hari pertama, hampir 8 buah rumah jadi sasaran beta buat disatroni (baca : dikunjungi). Hasilnya bisa ditebak, dari 8 rumah, semua menghidangkan lontong dan soto sebagai pilihan. Meski menunya sama, masing-masing memiliki rasa yang berbeda. Mulai dari yang agak keasinan dikit, ayamnya luar biasa empuk, pake campuran yang gak biasa, ketupat yang kebanyakan, santan yang berasa de-el-el. Intinya, beda rumah, beda ciri khas masakannya.

Pertanyaan mainstream tiap ketemu keluarga

Ini nih yang bikin illfeel kalau ketemu keluarga. Umur emang berpengaruh besar terhadap jenis pertanyaan yang keluar. Contohnya gini :

Masa SD / SMP : Udah kelas berapa? Kemaren naik kelas rangking berapa?

Masa SMA : Entar mau nyambung kuliah dimana? Gimana kehidupan SMA-nya?

Masa Kuliah : Udah punya pacar belum nih? Entar lulu kerja dimana?

Lulus kuliah / Kerja : Udah ada calon belum nih? Kapan nikah?

Pas dirasa udah terlalu tua : Mudahan cepat ketemu jodohnya yah! (pasang muka prihatin)

Aarrrggghhh, pernyataan terakhir bener-bener nusuk. Sakit broh kalau tiba-tiba dibilangin gitu. Didoain sih didoain, tapi masa pake muka prihatin gitu. Beta serasa mau pindah planet. Tiket ke mars berapa tiket ke mars.

Yah, beginilah sedikit cerita beta soal lebaran tahun ini. Sedikit berbeda sama lebaran tahun kemaren. Tapi bener-bener bikin nyesek pas sungkeman sama keluarga. Doanya itu lo! Hedeh -__-

See U ramadhan dan lebaran tahun depan…

 

Lumayan, bisa menikmati timun suri yang baru dipetik

Rumah nenek yang udah lama banget gak beta kunjungi

19 Comments

  1. Pertama-tama mohon maaf lahir batin, kaloae aku ada salah lawan km.

    Pertanyaan-pertanyaan kaya itu dasar meolah sakit hati. Apalagi yang sudah dianggap tuha. Haha

Tinggalkan Balasan