Konsekuensi Nonton di stadion Indonesia

Akhirnya, setelah sekian lama gak pernah lagi nongol ke stadion, minggu kemaren beta bisa nonton lagi. Kalau gak salah sih udah hampir 5 tahun gak pernah lagi nonton ke stadion. *Fiuhh….

Alasannya?? Pertama, tim asal kota beta udah lama terpuruk di divisi bawah liga indo. Kedua, jadwal liga indonesia gak bisa beta mengerti, bisa saja terjadi hari apapun. Dan ketiga, beta males ngantri pas beli tiket ma masuk stadionnya. #Mengenaskan…

Tapi, bokong udah gatal pengen duduk di stadion lagi. *Wkwkwkwk.. Dengan semangat menggebu akhirnya beta mastiin diri buat nonton ke stadion. Kan tim kota beta udah dari tahun kemaren udah berlaga di kasta tertinggi sepakbola beta, jadi beta semangat buat nonton. Kebetulan, pas beta mau nonton, tim barito putera (tim asal kota beta) mau menjamu persib bandung. *Iyei… semangat nontonnya…

Setelah memutuskan buat nonton langsung, beta sudah tau konsekuensinya. Konsekuensi kalau nonton pertandingan liga sepak bola di stadion indonesia yang gak sepenuhnya profesional. #NoOffense..

Konsekuensi pertama adalah masalah pembelian tiket. Ini nih yang bikin beta males. Ngantri beli tiket bola di indonesia gak jauh beta sama ngantri pembagian beras subsidi. Sumpah, perjuangannya berat banget. Beta mesti beradu sikut, kaki ma kepala buat beli selembar tiket.  Kalau keseringan beli tiket macam gini, beta bisa jadi pemain american football dah. Soalnya otot kaki, lengan, bahu ma kepala beta udah terlatih menahan dorongan, senggolan dan hantaman sikut. Udah macam mau gulat dah pokoknya.

Dan sialnya…. BETA GAK KEBAGIAN TIKET. #Ngamuk #BantingKursi

Udah ngantrinya lama, muka kena sikut, bahu pegel-pegel, eh pas mau giliran beta, tiketnya ABIS… ini pasti ada KONSPIRASI buat gagalin rencana beta nonton. Apa salah beta??????

*Masalah tiket teratasi, beta akhirnya nemu tiket meski dengan harga yang lebih tinggi dari seharusnya.

Konsekuensi kedua adalah desak-desakan pas di stadion. Udah beli tiket desak-desakan, masa di stadion desak-desakan lagi??? Dunia sungguh kejam…

Kenapa ya kebanyakan stadion di indonesia gak pake nomor tempat duduk??? Ini masalah tau gak. Kita yang beli tiket penuh perjuangan serasa gak dihormatin. Masa di stadion mesti berjuang lagi buat nyari tempat duduk??? INI APA COBA???

Kalau sudah di stadion kayaknya berlaku hukum rimba, siapa cepat dia dapat. Biar tiketnya baru aja beli lewat calo depan stadion, kalau duluan masuk yah dapat tempat duduk. Dan itu berarti, beta yang mesti berangkat jauh dari banjarmasin ke stadion yang ada di martapura (saat ini barito pinjem stadion di martapura berhubung stadion yang di banjarmasin masih direnov) gak bakalan kebagian tempat duduk.

Begitu datang ke stadion emang enak sih masuknya, gak perlu desak-desakan. Tapiiiii….. pas masuk tribun, eh tribunnya udah kebangetan penuh. #Apes

Hasilnya, beta mesti berdiri selama sembilan puluh menit lebih di stadion bagian paling belakang. Parahnya lagi, orang yang dapat tempat duduk di depan beta pada berdiri semua. Jadilah beta mesti berdiri ditambah jingkit-jingkit sambil manjangin leher sepanjang pertandingan. Kalau keseringan kayak gini, beta bakal mecahin rekor sebagai manusia dengan leher terpanjang yang mampu ngalahin jerapah. #TepokTangan

Maunya sih, dengan perjuangan yang udah banyak gini, barito menang atau paling gak nampilin permainan yang baik. Tapi yah apa mau dikata. Barito kalah bro, kalah sama dua gol mantan penyerang sendiri. Parahnya lagi, banyak terjadi kejadian yang merusak sportifitas dan profesionalitas. Mulai dari tingkah bang Tonnie Cussel yang marah diganti. Beberapa handsball yang gak terlihat atau bahkan dibiarin sama perangkat pertandingan. Terus hujan botol air mineral  ke arah lapangan. Yang bener aja mas bro, jangan bikin malu dah…

Mudah-mudahan ke depannya bakal lebih mudah dan profesional lagi buat semuanya. Baik penyelenggara, pemain, perangkat, penonton dan semuanya dah. Jadi gak banyak kenangan buruk lagi kalo nonton di stadion indonesia. Biarkan keindahan sepakbola mengalir di lapangan…

Berikut beberapa foto dari beta :

Tinggalkan Balasan