Kapan kawin?

Pake baju rapian dikit. Jalan silaturahmi ke rumah keluarga sekaligus jadi supir buat orang rumah. Jarang-jarang kan bisa silaturahmi kalo gak ada momen khusus macam lebaran. Lagian bisa jadi kesempatan beta buat cari tau siapa aja sih keluarga beta. Sampai, ketuk pintu rumah, disambut senyum sama yang punya rumah.

Keluarga: oo, masuk-masuk.

Beta: masuk ke dalam (mikir bakal ada lontong yang dihidangin)

Keluarga: (ngobrol sama keluarga yang lain, terus liat beta) Ini siapa ya? (entah lupa atau emang beta gak dianggap)

Beta: (cengengesan sambil dengerin tante ngenalin sama keluarga)

Keluarga: ooo… udah besar ya. Dulu terakhir ketemu masih digendong.

Beta: (lagi-lagi cengengesan)

Keluarga: istrinya mana? gak diajak?

Beta: (cuma bisa cengengesan terus)

Tante: belum nikah…

Keluarga: ooo, buruan nikah. Sudah ada calon, kan? Kapan mau nikahnya?

Beta: (cengengesan sambil nyobek baju)

Jiah, bener-bener jadi serba salah kalo tiba-tiba ditanyain begituan. Mesti jawab gimana. Reaksi pertama beta mungkin pasang muka bingung macam ibu-ibu liat demo pembersih alat dapur. Mikirin jawaban yang paling tepat, atau kalo gak punya jawaban, nyengir aja kayak kuda baru selesai buang hajat.

Momen silaturahmi sama keluarga yang seharusnya berakhir indah mesti berubah jadi ajang penyiksaan batin beta. Tiap ada keluarga yang nyapa selalu diakhiri dengan pertanyaan: sudah punya pendamping atau kapan kawin?

Hadir ke acara kawinannya temen. Ngumpul bareng sama temen yang udah lama gak ketemu. Berhubung beberapa pada tinggal di luar kota. Suasananya bener-bener cair. Gantian ngeledek aib masa lalu. Tapi semua berubah, sejak salah satu temen dengan muka polos macam balita baru ngompol nanya ke arah beta. “Lo kapan kawinnya, bet?”. Sumpah jadi pengen nyeburin muka ke dalam baskon berisi sirup leci.

Pas lagi di rumah, ada temen masa SD dulu datang. Bincang-bincang bentar, terus ngasi undangan dengan maksud ngasi surprise. Ngasi undangan sambil masang muka bahagia, terus bilang, “gua mau nikah nih, bet”. Spontan tante beta yang kebetulan lagi ada di dekat situ langsung menimpali. “Kamu kapan?”. Pedih.

Beta nyoba nyiapin jawaban kalo entar ditanya gitu lagi.

Kapan kawin?

Entar kalo udah ada yang mau (jawaban standar)

Kapan kawin?

Beta berkembang biak dengan membelah diri (saran jawaban dari salah satu pembaca blog beta, haha)

Kapan kawin?

Entar kalo udah selesai akad nikah (logisi, kalo ngerti maksudnya)

Udah cukup.

Kenapa sih mesti nanya gitu mulu?

Kapan kawin?

Gak puas liat muka konyol beta buat nyari alasan?

Kapan kawin?

Masih belum puas?

Kapan kawin?

#PlakPlakPlak

Cukup, udah kebanyakan pertanyaan kapan kawin di postingan kali ini. Oke, beta bikin klarifikasi macam artis yang sering merasa gak bersalah walau sebenarnya bener-bener salah. Ini nih alasan-alasan beta nunda kawin.

Masih banyak tempat yang belum beta datangi.

Alasan paling mainstream kayaknya dah. Tapi ada benernya juga sih. Cowok kalo gak pernah merantau ke berbagai tempat sendiri itu macam kuah lontong gak pake santan (silakan dibayangkan sendiri gimana wujudnya).

Tapi kan kalo udah punya pasangan tetap bisa? Iya sih. Tapi tetap aja beda rasanya. Semacam kurang greget mungkin. Ya sudahlah, tiap orang kan punya pemikiran berbeda.

Hobi beta gimana ya?

Ini sering jadi pertanyaan. Kalo udah kawin entar, beta masih bisa gak ya ngelanjutin hobi beta. Apa mungkin pasangan atau malah mertua beta kelak mendukung? ini bisa diatasi dengan cara mencari pasangan yang sehobi atau minimal bisa menghargai hobi kita. Tapi, hati orang gak ada yang bisa ditebak kan, ya. Di mulut bilang mendukung, di hati merasa  terbebani. Hubungan yang kurang sehat kayaknya.

Apa beta saat ini memang layak untuk menjadi kepala keluarga?

Dalem banget. Setiap cowok kan emang punya kewajiban buat jadi pemimpin keluarga. Tapi yang jadi masalah, apa sekarang udah layak, gitu aja. Sepertinya hal ini juga yang bikin hubungan beta pernah hancur berkeping-keping terus belingnya dipake buat acara kuda lumping. Sudah saatnya memantaskan diri, hayo-hayo.

Kasian “istri pertama” beta

Haha, bukan. Beta bukan duda macam om-om yang di sana itu, iya yang itu. Istri pertama yang beta maksud adalah komputer. Kasian entar dia diduain, wkwkw. Komputer udah jadi macam istri, udah sering beta ajakin sarapan, makan malam, sampai tidur bersama. Gak, gak, gak, beta gak punya kelain. Ini cuma perumpamaan. Titik.

Emang belum nemu pasangannya

Bhahaha, mungkin ini alasan yang paling tepat dan bener dibanding semua alasan di atas. Pegimane ceritanye mau kawin kalo lawan mainnya belum nemu. Beta musti kawin sama guling? Ya, jalani aja hidup yang udah cukup seru ini. Jodoh, entar juga bakal ketemu (syaratnya juga nyari sih).

Udah puas kan sama jawaban beta. Jadi tolong jangan lagi tanya “kapan kawin” sama beta. Udah kebanyakan beban mental kalo ditanyain gitu terus. Entar bakal muncul skandal, “mama minta kawin”. Heleh.

Kapan kawin?

#PlakPlakPlak

8 Comments

Tinggalkan Balasan