Ini bukan Yanto

betasmind_curhat_INI BUKAN YANTO

Dulu, gak dulu-dulu amat sih, masih kalah sama zamannya mak lampir belum jadi legenda. Sewaktu masih jadi anak baik-baik zaman SMA. Iya, dulu pernah jadi anak baik-baik kok. Meski kadang masih suka ketahuan bolos di kantin. Dulu, masih zamannya suka ganti-ganti nomor (meski kadang pake hape temen). Ya iyalah, dulu gampang buat nyari kartu perdananya.

Masih ingat kalo dulu udah bosan sama nomor hape, tinggal ganti nomor aja. Pengennya sih sekalian ganti hape, tapi masih nadahin tangan sama orang tua, jadi mesti dilupain dulu ganti hapenya. Di outlet-outlet kecil yang biasa jualan pulsa banyak yang jualan kartu perdana. Mau operator apa aja ada. Malah dulu banyak yang obral kartu perdana gegara saking banyaknya.

Sekarang, udah rada susah buat ganti-ganti nomor. Mending kalo cuma buat keperluan paket data, banyak noh yang jual sampai perang harga. Tapi ya namanya buat paket data, rada ragu kalo beli buat dipake jadi nomor pribadi. Pernah kejadian beli kartu gituan terus dipake buat keperluan harian, eh ternyata gak bisa diisi lagi paket datanya. Pulsa ilang, paket data gak datang-datang.

Gak sampai sebulan yang lalu beli kartu perdana buat keperluan usaha sampingan. Nyari-nyari ke outlet-outlet yang biasa jualan pulsa. Eh ternyata perjuangan lumayan panjang. Sampai akhirnya ketemu yang jualan (parahnya yang jualan ternyata deket rumah).

Siap kartunya, daftarin kayka biasa, mulai bikin berbagai akun kontak sosial media dengan verifikasi nomor bersangkutan, udah. Nomornya beta kasih sama orang-orang yang memang satu kelompok dalam menjalankan usaha sampingan (yang gak perlu beta sebutkan di sini).

Udah tenang aja setelah semua kelar. Tapi ternyata, hal-hal aneh mulai terjadi beberapa hari setelah. Bukna, ini bukan cerita horor tentang orang salah beli rumah yang ada penunggunya terus diajakin diner bareng, bukan. Hal-hal aneh yang beta maksud, kok tiba-tiba akun line di nomor baru menambahkan kontak sendiri. Hal aneh berikutnya, beta ditelpon beberapa kali oleh nomor yang sama.

Eh, bukannya nih nomor belum dikasih tau sama siapa-siapa selain temen beta bedua?

Berasa gak enak terus-terusan gak diangkat, beta akhirnya luluh buat ngangkat. Siapa tau yang nelpon bapak beta dari silsilah lain yang tiba-tiba mau ngasih warisan.

“Halo, siapa ya?”

“Yanto.” Suaranya macam bapak-bapak (emang bapak-bapak kali ya).

“Oh.” Mikir. “Pak Yanto yang mana ya?”

“Bukan, kamu yanto bukan?”

“Eh, bukan pak. Ini bukan Yanto. Ini Yani (nama samaran, red)”

“Oh, iya maaf.” Telpon ditutup gitu aja.

Ah, ternyata cuma orang salah sambung. Beta malah mikir yang nggak-nggak. Tapi, ternyata tuh nomor lagi. Gak beta angkat tapi gak nyerah juga tuh nelpon. Ya udah, angkat lagi.

“Halo”

“Yanto?”

“Aduh pak. Ini bukan Yanto, kan tadi udah dibilangin.”

“Bukan Yanto gimana. Saya udah lama nyimpan nomor ini. Kamu mau ngibulin saya.”

“Aduh pak, saya mesti gimana buktiin kalo saya bukan Yanto. Kalo bapak gak sibuk datang aja ke operator centernya, cek aja data pemilik nomor ini, bukan Yanto, Pak.” (Dalam hati mikir minta ID linenya bapak buat ngirim akta kelahiran beta, untung cuma dalam hati).

“Ini emang nomornya Yanto. Kan saya udah telpon berapa kali.”

“Udah ya pak, lagi sibuk ini.” Telpon Beta tutup. Maaf lo kalo kurang sopan.

Udah gak bener nih nomor. Kayaknya ada yang nyebarin atau gimana ya. Haduh. Baru dua hari tenang gak ada yang nelpon lagi, tiba-tiba malam-malam ada yang telpon lagi, dengan nomor yang berbeda.

“Halo.” Sumpah ngomongnya ragu.

“Halo, Mas Yanto, Hiks..” Ya elah, Yanto lagi, yang nelpon cewek lagi, di kombo sama tangisan.

…… (ceritanya beta diem dulu buat mastiin)

“Mas, hiks.. hiks… ini aku mas. Mas Yanto.” Gila, tuh cewek nangisnya terus menjadi. Beta berasa macam bang toyib yang lagi dicariin istrinya.

“Maaf mbak. Ini bukan Yanto, ini Yani (anggap aja nama samaran). Mbak salah sambung.”

“Masa ini nomornya mas Yanto kan?”

“Bukan, mbak. Salah sambung ini.”

“Tiiitt.. tiiiit..” (suara telpon, bukan benda).

Oke, fix. Besok-besok langsung ganti aja nih nomor. Udah cukup masalah mas Yantonya. Entar ke depannya bakalan banyak masalah kalo pertahanin nih nomor. Jadi, semacam jera buat beli nomor di outlet kecil lagi, atau jangan-jangan beberapa nomor operator emang kayak gini ya?

Yang pada baca postingan ini pernah ngalamin beginian juga gak?

 

image source: pixabay.com

One Comment

  1. untungnya, nuka udah setia sama nomor ini sejak umur 14 tahun atau sekitar 5 tahunan. Dan alhamdulillah jarang banget kena salah sambung 😀

Tinggalkan Balasan