Balada Konsumen dan Layanan Konsumen

Eh, tumben-tumbenan sekarang beta mikirin soal ginian. Apa gara-gara beta udah kerja ya?? Ah, kayaknya tiap orang pasti ngalamin yang namanya “Balada Konsumen dan Layanan Konsumen”.

Apaan tuh???

Simpelnya tuh, ya seputar masalah hubungan konsumen sama si customer service yang beragam. Kadang kita berperan sebagai konsumen atau juga bagi yang udah kerja jadinya kita yang menghadapi konsumen.

Lo yang baca pasti udah tahu istilah “Pembeli adalah raja” dalam dunia pemasaran. Yang kuliah ekonomi atau malah konsentrasi di bidang pemasaran pasti sudah tahu tuh istilah.

Kenapa konsumen yang jadi raja?? Bukannya si penjual?? Ya berhubung si penjual perlu pembeli buat beli barangnya biar dapat duit. Emang mau si penjual beli barang jualannya sendiri. Rugi besaaarrr…

Nah, berhubung si penjual perlu pembeli, makanya si pembeli diberikan layanan yang terbaik biar mau beli. Jadi semacam trik buat narik konsumen melalui pelayanan gitu dah. Mungkin kayak gitu konsep soal pembeli adalah raja. Beta dah macam presentasi soal penjual di depan kelas, haha…

Tapiii, yang namanya teori gak ada yang berjalan sempurna 100%. Kadang ada pembeli yang gak pantas dijadikan raja. Kadang pula ada penjual (spesifiknya sih layanan konsumen) yang gak begitu memperhatikan konsumennya. Masalah ini……..

Nah, beta pengen sedikit bahas polemik (ceile bahasanya) seputar hubungan buruk antara konsumen dan layanan konsumen.

Pertama, kita bahas dari sudut pandang layanan konsumen. Anggap aja lo jadi customer service atau penjual. Tugas lo udah pasti melayani konsumen yang datang untuk membeli atau sekedar mengajukan keluhan. Lo pasti bakal nemuin konsumen-konsumen macam gini :

Konsumen baik

Ini konsumen yang dicari-cari. Udah tahu apa yang diperlukan. Jadi gak bakal ngerepotin lo buat jelasin panjang lebar dari A sampai ZZ soal barang yang kira-kira dia perlukan. Cuman nanya hal-hal yang penting soal perawatan, garansi, penggunaan de-el-el. Gak sampai nanya gimana bikin tuh barang atau nanya pembuat tuh barang, orangnya botak apa gak. Gak penting….. informasi soal barang udah dia kumpulin sendiri.

Konsumen rewel

Konsumen macam ini yang kadang bikin sakit kepala para penjual. Perlu dijelasin sejelas-jelasnya, kalau perlu semua barang yang dijual di tempat lo mesti dijelasin. Biasanya konsumen jenis ini rada gak percayaan sama penjual. Takut ditipulah, takut harganya dinaikin lah, takut barangnya jelek lah. Makanya, kalau menghadapi konsumen macam gini, lo mesti tetap tenang, sabar, dan siapin pentungan di belakang lo. Haha, becanda.

Konsumen plin-plan

Nih konsumen pasti ngeselin banget. Sumpah, kalau beta yang jualan, udah beta gigit kepala tuh konsumen. Nih konsumen gak punya pendirian pas beli barang. Udah mau ngambil satu jenis barang, eh malah minta nyoba yang lain. Pas udah mau ngambil, minta yang yang lain lagi. Ujung-ujungnya balik lagi ke barang awal. Selama kerja, udah beberapa kali beta nemuin konsumen macam gini. Udah hampir berapa kali ya beta kepikiran buat jitak kepala konsumen macam gini, haha… sabar… sabar… *ngelus dada.

Konsumen Judes

Haha, ini sebenarnya konsumen apa bos yang punya tempat yah. Baru datang aja udah masang muka judes. Manggil karyawannya pake nada tinggi (kayaknya udah setelan sejak lahir). Kalau salah sedikit jawabnya pasti kena omelan. Haduh, kapan benernya kalau ngomong sama nih orang. Belum lagi kalau nawar harga. Satu rupiah aja beda pasti langsung protes. Paling parah kalau komplen barang, bisa main bentak sama tepok-tepok meja. Saran beta pas nemuin konsumen macam gini, tabah.

Aghh, suram banget kayaknya pas nengok dari sudut pandang layanan konsumen. Beneran, suram. S-U-R-A-M. Parahnya, beta udah nemuin semua jenis konsumen di atas.

Sekarang kita lihat dari sudut pandang konsumen. Gimana aja tanggapan konsumen sama gaya dan karakter layanan konsumen berbagai badan usaha.

Customer service perhatian

Ini mungkin yang paling ideal. Melayani konsumen super ramah. Murah senyum.  Enak pas konsultasi. Bawaanya enak pas ngomong. Hati tenang… stop! Stop! Ini ngomongin customer service apa gebetan. Intinya customer service jenis ini miskin umpatan dari konsumen. Rata-rata pada terlayani dengan maksimal. Nilai lebihnya, dia bisa membantu memberikan masukan dan info saat konsumen komplen, konsultasi ataupun bertanya. Hebat! Lestarikan customer service macam ini, lestarikan.

Customer service cuek

Customer service jenis ini kesannya gak terlalu memperhatikan konsumen. Tapi kerjaannya bener sih. Meski sering tidak mengacuhkan konsumen, dia tetap bekerja sesuai prosedur. Tapi yah namanya dicuekin, tetap aja bikin sebel. Masa pas kita ngomong panjang lebar, jawabannya simpel. Kalau gak diem aja cuman bilang “sebentar saya periksa”. Hei, jujur lo nyebelin dah.

Customer service tulalit

Ini orang sebenarnya niat kerja atau emang gak sanggup kerja ya. Terkadang kita juga bakal nemuin customer service yang kebingungan saat menghadapi konsumen. Entah karena dia masih baru atau gimana, rasanya bikin sebel aja kalau nemuin hal kayak gini. Masa customer service gak bisa memberi solusi atau jawaban atas barang yang berasal dari tempatnya sendiri. Ada apa ini????

Customer service judes

Wah, hampir sama kayak konsumen judes. Sifatnya mirip. Udah jarang senyum. Jawabnya judes. Kerjanya kayak gak ikhlas tujuh turunan. Agak gimana gitunya pas nemuin customer service macam gini. Yang punya masalah kan konsumen. Masa konsumen mau ngadu malah dimarahin atau dijutekin. Kemana konsumen mesti mengadu??? Hedeh

Customer service gak kreatif

Ini nih yang paling sering beta temuin. Terlebih customer service yang berhubungan dengan jasa. Tuh orang kayak udah terprogram pas mengatasi masalah. Jawabannya kayak udah dihapalin semalaman. Siapapun, kapanpun, dan apapun  yang diaduin jawabannya sama. Contohnya aja ya, pas beta mau nanyain barang kiriman. Jawabannya gini, “mohon maaf, kami tidak bisa memeriksa barang anda karena ada masalah di sistem kami.” Tiga hari kemudian beta datang lagi, jawabannya tetap sama.  Terus kebetulan ada orang yang bermaksud sama, nanyain barang, jawabannya juga sama. Hedeh, alasannya itu-itu aja. Masa sistemnya rusak mulu, mana perusahaan nasional lagi. Bilang aja kalau barangnya emang belum bisa dikirim karena nunggu dikirim bareng sekalian sama yang lain biar gak rugi. Kreatif dikitlah ngasih jawaban.

Yah, kayaknya cuma itu jenis-jenis customer service yang pernah beta temuin. Kalau lo sendiri yang kayak apa aja??

Kesimpulannya, konsumen sama customer service itu manusia biasa. Tak lepas dari khilaf dan salah. *Ceramah di atas genteng. Jadi, tinggal gimana kita aja menyikapinya saat menemui hal-hal di atas..

Eh, beta posting apaan yah????

8 Comments

    • bagian quality control khususnya yang bergerak dibidang makanan. Jadi bisa icip-icip makan terus, wkwkwkwk

  1. yg “Customer service gak kreatif” itu robot kayaknya bet aii, pina itu2 haja jawabannya haha

    pengalaman banar ini bahaha ulun ya jua kena ini pas magang di AAL semalam -..-“

  2. Wuahahaha, kalo kak Beta termasuk yang mana 😛

    Kalo nemuin customer yang judes itu rasanyaaaaa pengennnn gigit meja dehhh -__-

    • beta?? klo konsumen : konsumen plin-plan, kalau Cos.Service : yang tulalit, wkwkwkwk

      hadoh2, mejanya jangan digigit, entar rayap dapat saingan -_-

Tinggalkan Balasan