Analisis Keuangan Anak Kos

Harooo…

Ehhem, ehhem *cek mik

Haloooo…

Ini posting apaan yah?? Banyak yang masih belum ngerti, kan? Yah, postingan terbaru dari blog beta, Analisis pake grafik. Bahasa simpelnya analisis gak gak jelas yang mana subjek dan objek analisisnya aja bikin bingung apalagi hasil analisisnya disertai grafik ancur biar gak bosan waktu ngebaca.

Tambah gak ngerti, yah?

Lebih simpel lagi, analisis ngawur. Yah, analisis ngawur, analisis dari hasil pemikiran beta yang terkadang dangkal gak peduli musim panas atau hujan. Jadi, semua analisis yang beta buat cuma sekedar pemikiran iseng. Gak perlu ditanggapin serius. Apalagi nanggapin buat minta bantuin ngerjain skripsinya.

Beta bakal bahas soal analisis keuangan anak kos. Hmm, yah soal keuangannya anak kos. Gimana perjuangan anak kos dalam memaksimal resource –uang jajan- bulanannya. Jadi yang ngerasa anak kos silakan angkat tangan setinggi-tingginya sambil nutupin ketek, biar temen di samping nya gak pingsan dengan mulut bebusa.

Siapa yang pernah jadi anak kos? Bisa dibilang kebanyakan anak di kampus elo, elo, elo dan elo pasti berasal dari daerah yang jauh dan hidupnya ngekos. Apa pernah kepikiran, gimana sih cara mereka ngelola keuangan biar bisa bertahan satu bulan? Mungkin jadi misteri bagi yang belum pernah ngekos. Tapi bagi yang pernah atau masih ngekos, perjuangan kalian gak akan sia-sia.

Jadi anak kos itu paling gak ngerti sedikit soal pengelolaan keuangan. Biar gak makan batu akik di akhir bulan. Soalnya kan kebanyakan nerima kiriman uang dalam periode bulanan. Salah ngatur sedikit pengeluarannya, siap-siap aja di akhir bulan. Kalo orangnya super irit sih gak masalah, tapi yang beta permasalahkan adalah anak kos normal dan anak kos boros, seperti apa sih alur keuangannya.

Biar lebih mudah, liat aja diagram ini.

Berdasarkan diagram di atas, bisa dilihat betapa mengerikannya penggunaan uang anak kos. Di awal-awal bulan para anak kos bakal nikmatnya hidup. Tetapi, begitu melewati pertengahan bulan, perjuangan berat udah menanti.

*kencangin ikat pinggang.

Setelah melewati pertengahan bulan, fase berhemat sehemat-hematnya udah menanti. Gak ada lagi istilah pengeluaran gak jelas kecuali emang kepepet. Ya kepepet, kepepet pengen makan spaghetti gara-gara ngiler liat temen. Terkadang anak kos mesti ngutang sama temen biar bisa melangsungkan kehidupan. Jika berhasil melewatinya, fase membahagiakan di awal bulan bakal menanti.

Akhir bulan adalah perjuangan, maka berbahagialah bagi yang mampu melewatinya

Sekarang kita liat diagram kedua.

Berdasarkan diagram di atas, sedikit keliatan gimana buruknya tata kelola keuangan anak kos. Yah, namanya baru lepas dari ortu, ada duit banyak dikit langsung foya-foya kayak baru menang undian es krim wa**s. Liat barang bagus dikit langsung beli, gak peduli kepake atau gak. Pengeluaran lain yang bakal nyiksa uang jajan adalah paket data sama pulsa. Resiko jadi anak kos yang pengen eksis kapan pun dimana pun. Eh, jangan lupa juga, uang jajan juga sering habis gara-gara nge-date sama someone. Jadi, waspadalah, waspadalah.

Diagram selanjutnya menunjukkan gimana anak kos menyikapi kondisi uang cekak di akhir bulan. Paling bijaksana sih minta percepat kiriman uang atau berhemat. Selebihnya, use your brain, bro! Ada yang ngutang atau sering ke kondangan. Paling parah, bisa jadi ditemukan terkapar di kamar dengan mulut mengeluarkan mie hampir kadaluarsa yang dijual murah.

Jadi penasaran sama gaya makan anak kos. Penasaran juga? Liat diagram berikutnya.

Anak kos juga semestinya pinter ngatur pola makan. Jangan memakai teori “menu makan berbanding lurus sama isi dompet”. Coba berpikir kedepan, atur seperti apa pola dan menu makan selama sebulan. Biar akhir bulan entar gak berakhir dengan mengkonsumsi prom*g dua kali sehari. Jangan berakhir tragis seperti itu, pliss…

Nah, sudah sepantas dan selayaknya buat para anak kos dan calon anak kos buat memikirkan tata kelola keuangan sejak dini. Biar hidup dalam “dunia” kosnya gak berakhir tragis. Juga, analisis beta ini cuma sekedar analisis gak jelas, ngawur, sesat dan apalagi ya? Intinya cuma becanda ya. Kalo ada benarnya, berarti beta benar, gak salah kan? Piss.

Masa paling rame adalah masa kuliah, dan kehidupan penuh kenangan adalah saat ngekos

Tinggalkan Balasan