2013 dan resoles (resolusi) gue

Hmmm… akhirnya dah ganti tahun lagi. Gak terasa juga nih dunia tambah tua (otomatis gue sama lo semua ikutan tambah tua). Yah, terserahlah…… Ja 2012, Okaeri 2013.

Banyak hal yang terjadi selama setahun kebelakang. Mulai dari hal menyenangkan, menyedihkan, yang bikin nangis bombai, yang bikin sakit perut, ataupun yang bikin gue malu level 10. Yap, apapun yang terjadi sebelumnya, bisa kita semua jadiin pelajaran berharga buat ke depannya. Buat yang sering ditolak cewek di tahun 2012, bisa lebih tabah dan banyak strategi baru di tahun ini. Yang kemaren gagal nyontek pas ujian, semoga tahun ini lebih beruntung.

Tahun baru berarti juga resolusi baru. Klo ada yang ngerasa resolusinya taun kemaren banyak yang gak tercapai, jangan kecil hati. Mari kita buat lagi resolusi penuh ambisi dan semangat tahun ini. Dipikir-pikir, resolusi juga penting buat memompa semangat kita dalam menghadapi tahun baru ini. Kan gak ada orang yang terus-terusan jalan di tempat.

BTW, gue juga punya beberapa resolusi menakjubkan dan mencengangkan buat tahun ini. Baca sendiri…

Pertama, gue pengen ngilangin embel-embel HOMO dari temen-temen gue di kantor. Otak gue bakalan rusak ato keformat klo terus-terusan dibilang HOMO. Gue gak ikhlas 18 turunan klo masih dibilang kayak gitu. yah, cewek-cewek sekalian, nantikan kedatangan gue (cuman dalam blog gue berani bilang gini, yang aslinya kayak lumut klo dah deket cewek). Klo bisa sih pengen nyari yang halal (inget lagunya wali yang judulnya entah apa), berhubung umur gue udah gak lagi muda (uhuhukkk.., gini-gini gue udah setingkat kakek-kakek), wkwkwkwkwkkwk.

Kedua, gue pengen sakit kepala dan masalah saraf gue cepat sembuh. Biar gue bisa masuk kuliah lagi, bisa duduk di dalam kelas lagi, dan akhirnya bisa tidur dengan tenang lagi selama test. Hahahaha. Gak enak lama-lama bergelut sama sakit (padahal dulu sering nyari cara buat sakit biar bisa bolos belajar, hahah).

Ketiga, gue pengen pekerjaan gue lancar. Gue pengen berkembang sebaik mungkin, siapa tahu gue berhasil ngalahin Bill Gates dan pengusaha-pengusaha sukses lainnya. Gue punya segudang ide yang sebenarnya cemerlang, tapi gak bisa dimengerti dan dipahami oleh orang-orang sekitar gue. siapa bilang ide nyeleneh dan terkesan idiot itu gak ada gunanya. Tanya aja si………. (siapa ya? Gue juga gak tahu siapa yang berhasil sukses gara-gara ide idiot). Ya sudahlah, intinya semoga karir gue makin naik.

Keempat, gue pengen ibadah gue jadi lebih begus. Berhubung tahun-tahun sebelumnya gue masih sering belang bisonan (kambing udah terlalu mainstream). Ibadah yang bagus tu kunci keberhasilan dan ketenangan dalam hidup.

Kelima, berhubung bentar lagi musim pemilu (musim? Kayaknya gue udah nyamain pemilu kayak musim duren, musim kawin dan musim-musim lainnya). Gue berharap adal partai yang mau  menngajukan gue sebagai calon presiden partai mereka. Atau, klo pun gak ada partai yang mau, gue bakal diriin partai baru dengan nama “PACOGAS” Partai Cowok Galau Se-Nusantara. Gak kebayang klo muka gue bakal kepasang di baliho-baliho gede dengan tulisan yang gak kalah gede juga “CALON PRESIDEN RI 2014-2019”. Tapi, kayaknya keburu dilepasin Satpol PP gara-gara masang gak pake izin, hahaha.

Keenam, gue pengen blog gue ini view ratingnya meningkat. Biar semua tulisan nyeleneh gue bisa dengan mudah dibaca orang lain. Hahaha. Klo ada lomba-lomba blog lagi, gue bakalan ikutan, niatnya bukan buat menangin hadiah, tapi naikin rating blog sendiri, hahaha.

Ketujuh, gue berharap gue bisa berenang walaupun kemungkinan sangat tidak mungkin. Gak ikhlas gue tiap kali liburan ke pantai atau daerah berair lainnya mesti jadi korban buat diceburin terus. Kapan gue majunya klo masih ajo gak bisa renang. Hedeh… hedeh….. gue juga jadi kebayang, dimasa akan datang gue dipermalukan di depan anak gue sendiri.

Sedikit ilustrasi…..

“Pa… Pa…., ajarin renang….. malu sama yang lain”, kata anak gue kelak.

“Yang tabah, Nak. Tunggu waktu yang tepat, nanti Papa ajarin kok”, gue coba menawar.

“Kapan, Pa? Aku kan udah gede. Ayo dong, pa……”, anak gue malah mau nangis.

“Tunggu Papa bisa berenang dulu, baru Papa ngajarin kamu….”, kata gue pasrah.

Anak gue diam sekejap. Mungkin dia bakalan gak percaya, punya papa kayak gue.

Yah, itu aja resolusi gue di tahun ini. Semoga bisa kecapai semua. Kemungkinan yang sulit kecapai yang nomor tujuh itu. Gak ada bakat buat bisa renang, hahahahha.

Tinggalkan Balasan